Kerusakan atau bangunan ambruk bukan karena tumbal

 on Monday, January 19, 2015  

Praktisi supranatural  menerawang,  ambruknya jembatan anu  atau jembatan Mahakam II, dikarenakan, saat dibangun tak ada tumbal kepala kerbau. "Kalaupun dibangun lagi, tanpa tumbal kepala kerbau, pastilah akan ambruk lagi. Kepala kerbau, harus jadi tumbal bagi jembatan Tenggarong, sekaligus sebagai spirit," katanya.

Cobalah lihat perkataan paranormal, alias dukun, yang jauh dari agama. Bagaimana Islam menilai perihal tumbal ini ketika membangun jembatan atau rumah?

 Syaikhuna –guru kami- Dr. Sholeh bin Fauzan bin ‘Abdillah Al Fauzan, anggota Al Lajnah Ad Daimah (Komisi Fatwa di Saudi Arabia) dan ulama senior di Riyadh KSA diajukan pertanyaan:

Sebagian orang ketika ingin membangun rumah, ia menyembelih domba atau kambing sebagai tumbal. Dan ia berkata bahwa tumbal ini untuk mengokohkan pondasi dan bangunannya.

Syaikh hafizhohullah menjawab,

Ini jelas termasuk perbuatan syirik kepada Allah karena sebenarnya yang dilakukan adalah menyembelih untuk jin. Karena keyakinan mereka bahwa hewan tadi sebagai tumbal untuk penunggu rumah, atau penunggu perusahaan atau pabrik dari kalangan jin dan hal ini dilakukan ketika peletakkan batu pertama. Mereka berkata: ini akan bermanfaat untuk kelangsungan pabrik tersebut. Padahal perbuatan seperti ini adalah syirik kepada Allah. Karena tumbal ini ditujukan untuk jin dan hal ini diperintahkan oleh jin yang menyatakan bahwa tumbal tersebut akan bermanfaat nantinya. Sungguh orang yang menyembelih dan ditujukan pada selain Allah, berarti ia telah berbuat syirik. Dalam hadits disebutkan,

وَلَعَنَ اللَّهُ مَنْ ذَبَحَ لِغَيْرِ اللَّهِ

“Allah melaknat orang yang menyembelih untuk selain Allah” (HR. Muslim no. 1978)

Allah Ta’ala berfirman,

قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

 “Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam” (QS. Al An’am: 162). Yang dimaksud nusuk adalah sembelihan dan dalam ayat ini digandengkan dengan perkara shalat. Sebagaimana seseorang tidak boleh shalat kepada selain Allah, begitu pula dalam hal menyembelih.



فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ



“Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah (menyembelihlah)” (QS. Al Kautsar: 1). Menyembelih dalam ayat ini digandengkan dengan shalat.



Penjelasan di atas menunjukkan bahwa menyembelih adalah suatu ibadah dan seseorang tidak boleh beribadah pada jin atau setan, walaupun dinyatakan hal itu akan mendatangkan manfaat, atau menganggap setan bisa menjauh dari rumah dan semisal itu. Ini adalah keyakinan batil dan termasuk syirik kepada Allah, serta termasuk meminta tolong pada setan.


Kita mohon kepada Allah keselamatan.

 [Risalah As Sihr wa Asy Sya'wadzah, Syaikh Dr. Sholeh bin Fauzan bin 'Abdillah Al Fauzan, terbitan Darul Qosim, tahun 1427 H, hal. 54-55]

Jembatan bisa utuh dan kuat bukan karena tumbal, itu semua bisa jadi karena banyaknya dosa, sehingga datanglah berbagai cobaan dari Allah.


وَمَا أَصَابَكُمْ مِنْ مُصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (QS. Asy Syuraa: 30)

‘Ali bin Abi Tholib –radhiyallahu ‘anhu- mengatakan,


مَا نُزِّلَ بَلاَءٌ إِلاَّ بِذَنْبٍ وَلاَ رُفِعَ بَلاَءٌ إِلاَّ بِتَوْبَةٍ

“Tidaklah musibah tersebut turun melainkan karena dosa. Oleh karena itu, tidaklah bisa musibah tersebut hilang melainkan dengan taubat.” (Al Jawabul Kaafi, hal. 87)

Ibnu Rojab Al Hambali –rahimahullah- mengatakan,

“Tidaklah disandarkan suatu kejelekan (kerusakan) melainkan pada dosa karena semua musibah, itu semua disebabkan karena dosa.” (Latho’if Ma’arif, hal. 75)

Sehingga saatnya merubah diri, jangan selalu menyalahkan tumbal.


إِنَّ اللّهَ لاَ يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنْفُسِهِمْ

“Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.” (QS. Ar Ro’du: 11)

Begitu pula kadang dana jembatan ini sudah disunat (dikorupsi) terlebih dahulu, sehingga kualitas jembatan jauh dari standar yang diinginkan.
Tugas kita adalah berusaha semaksimal mungkin ketika membangunnya dan mencari usaha yang halal serta tawakkal pada Allah. Segalanya menjadi mudah dengan tawakkal. Bukan malah menyatakan ambruknya karena tidak ada tumbal, karena ujung-ujungnya mengarah kepada kesyrikan dan kekufuran.

Semoga Allah melindungi kita dari segala macam kesyirikan dan meluruskan pemahaman kita untuk selalu mentauhidkan-Nya. (*)

  

@ Ummul Hamam, Riyadh, KSA, 5 Rabi’ul Awwal 1433 H
Kerusakan atau bangunan ambruk bukan karena tumbal 4.5 5 Abdullah Al Pinrany Monday, January 19, 2015 Praktisi supranatural  menerawang,  ambruknya jembatan anu  atau jembatan Mahakam II, dikarenakan, saat dibangun tak ada tumbal kepala ker...


Powered by Blogger.